Punya Rumah Tanpa Uang, Tanpa Hutang, Tanpa Bohong

, , 7 Comments

2014 10 03 rumahTerdapat lebih dari 13 juta orang belum punya rumah. Dan setiap tahun terus bertambah. Sedangkan memiliki rumah idaman adalah sebuah impian. Banyak orang mencoba mewujudkanya. Dan berjamuran seminar tentangnya.

Tapi bagaimana caranya punya rumah tanpa uang tanpa hutang tanpa bohong? Benarkah bisa? Atau hanya gosip semata? Ternyata BISA! Dan berikut caranya yang mungkin bisa Anda tempuh.

1. Melaksanakan shalat sunnah sebanyak 12 rakaat dalam sehari dan semalam.

“Tidaklah seorang muslim melaksanakan shalat sunnah untuk Allah pada setiap harinya sebanyak 12 raka’at selain shalat fardhunya, melainkan Allah akan membangunkan baginya rumah di surga“. (HR Muslim)

2. Membangun masjid.

Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam bersabda, yang artinya: “Barang siapa yang membangunkan bagi Allah sebuah masjid, niscaya Allah akan membangunkan untuknya

“Barang siapa yang membangunkan sebuah masjid karena Allah, walaupun sekecil tempat bertelurnya burung Dara pasir, atau yang lebih kecil, niscaya Allah akan membangunkan untuknya rumah di surga“. (HR Ibnu Majah, dishahihkan oleh Albani, Shahih Jami’ no: 6128).

3. Membaca surat al Ikhlas sebanyak 10 kali.

“Barang siapa yang membaca surat (Qul Quwallahu Ahad) sebanyak sepuluh kali, niscaya Allah akan membangunkan untuknya rumah di surga“.(HR Ahmad, dishahikan Albani, Sohihil Jami’ no: 6472).

4. Membaca doa tatkala masuk pasar.

Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam bersabda yang artinya: “Barang siapa yang masuk ke pasar dan berkata :

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ، وَلَهُ الْحَمْدُ، يُحْيِي وَيُمِيتُ، وَهُوَ حَيٌّ لَا يَمُوتُ، بِيَدِهِ الْخَيْرُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ.

“Tiada tuhan yang berhak disembah melaikan hanya Allah yang esa, yang tiada sekutu bagi-Nya, milik-Nya segala kerajaan, bagi-Nya segala pujian, Dia yang menghidupkan dan Dia yang mematikan, dan Dia Maha Hidup, tidak mati, di tangan-Nya segala kebaikan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu”.

Maka Allah akan menuliskan baginya seribu dikali seribu kebaikan, dihapuskan darinya seribu kali seribu dosa, dan diangkat untuknya seribu kali seribu derajat (yakni satu juta), dan Allah akan membangunkan baginya rumah di surga“. (HR Ahmad, Tirmidzi, dihasankan oleh Albani –Shahihul Jami’ no : 6231).

5. Tidak berdusta walau bercanda.

“Aku menjamin sebuah rumah di tengah-tengah surga, bagi yang meninggalkan dusta, walaupun hanya bergurau”. (HR Abu Dawud, Tirmidzi, Ibnu Majah, Shihihah no:273).

6. Meninggalkan perdebatan walaupun merasa pendapatnya adalah yang benar.

Disebutkan Bahwa Nabi Dawud berpesan kepada putranya, “Wahai anakku! Jauhilah perdebatan. Sesungguhnya ia itu manfaatnya sedikit, dan ia menyulut permusuhan di antara sesama saudara”. (Faidhul Qadir, al Munawi 5/5).

Sebuah rumah di surga telah dijaminkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam bagi mereka.(HR Tirmidzi, Ibnu Majah, dihasankan oleh Albani dalam Shohih Targhim 3/6)

7. Menutup celah di antara Shaf Shalat.

“Barang siapa yang menutup celah di Shaff niscaya Allah akan mengakat baginya satu derajat dan membangunkan untuknya rumah di surga“. (HR.Thabrani, dishahikan Albani, Shohihah no: 1892).

8. Berhijrah.

“Aku menjaminkan sebuah rumah di bagian pingiran surga, bagi yang beriman kepadaku dan masuk Islam serta berhijrah“. (HR Nasai, Shohih Jami’ no: 1465)

9. Berjihad di jalan Allah ta’ala.

Para mujahidin di jalan Allah mendapatkan tiga buah rumah: di pingiran surga, di tengah surga dan di tempat tertinggi di surga, sebagaimana hal itu disabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadist Fudhalah bin Ubaid ((HR Nasai, Shohih Jami’ no: 1465).

10. Berakhlaq Mulia

Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam bersabda: “Aku menjaminkan sebuah rumah di tempat yang tertinggi di surga, bagi yang akhlaknya mulia”. (HR Abu Dawud, Tirmidzi, dihasankan Albani, Shohihul Jami’ no: 1463).

Ya! Rumah di surga, di samping kerajaan Allah bisa Anda dapatkan tanpa uang, tanpa hutang, tanpa bohong. Semoga kita mampu mewujudkannya. Aamiin.

Tulisan di atas disadur oleh seseorang dari ceramah Ustadz Syafiq Basalamah, MA di Masjid Ar-Rahmat Slipi, Jakarta Barat pada hari Sabtu, 26 Mei 2012 kemarin.

Follow terus @AryoDiponegoro

 

7 Responses

  1. ony

    June 28, 2012 5:01 pm

    Sangat menggugah !! Membangunkan jiwa yg sedang tertidur…ada keseimbangan tersirat…kita harus punya dua rumah yg damai.., satu di dunia.. Dan yang satu lagi di SURGA…amien..smg semua yg membacanya terus dikaruniai hidayah-Nya….termasuk yg memberikan dan menyebarluaskan ilmu ini..amien

    Reply
  2. ony

    June 28, 2012 5:02 pm

    Membangunkan jiwa yg sedang tertidur…ada keseimbangan tersirat…kita harus punya dua rumah yg damai.., satu di dunia.. Dan yang satu lagi di SURGA…amien..smg semua yg membacanya terus dikaruniai hidayah-Nya….termasuk yg memberikan dan menyebarluaskan ilmu ini..amien

    Reply
  3. Seno W.

    July 9, 2012 1:12 pm

    InsyaAlloh semua hadits diatas shahih. Ana juga pernah mendapatkan hal ini saat mengikuti kajian dari salah satu ustad dari Madinah.
    Jazakalloh Khoir

    Reply

Leave a Reply